Beranda NEW BIKES Perbandingan Kawasaki Z H2 VS Ducati Streetfighter V4, Mana yang Terbaik?

Perbandingan Kawasaki Z H2 VS Ducati Streetfighter V4, Mana yang Terbaik?

JAKARTA, 25 Oktober 2019 – Kehadiran Kawasaki Z H2 telah mencuri hati para pencinta roda dua dari seluruh dunia. Seolah tidak ingin ketinggalan momentum, dan membiarkan Kawasaki menikmati popularitas, Ducati langsung menantang dengan merilis Ducati Streetfighter V4.

Ducati Streetfighter telah lama beredar di dunia maya. Bahkan konsepnya sudah dipertandingkan di ajang Pikes Peak 2019. Ducati Streetfighter concept akhirnya gagal finish karena kecelakaan fatal yang menelan korban jiwa.

Kontras dengan kejadian itu, potensi motor ini terlanjur dilihat dunia. Pada akhirnya menarik untuk membandingkan keduanya dan memilih mana yang terbaik. Berikut Perbandingan Kawasaki Z H2 VS Ducati Streetfighter V4.

DESAIN GARANG

Kawasaki Z H2 mengusung desain bertema Sugomi. Ada beberapa terminologi untuk Sugomi, namun menurut Kawasaki, Sugomi adalah perwujudan atau semangat predator dalam perburuan. Ini termasuk pada desain motor yang seolah seekor predator dengan mata yang terkunci dan siap menerkam mangsanya.

Di sisi lain Ducati Streetfighter V4 tak kalah ganasnya. Andrea Ferraresi, desainer utama Ducati, menginstruksikan timnya untuk mengambil inspirasi dari Joker; ya, Joker. Jika dilihat dengan saksama wajah Streetfighter terlihat seperti Joker yang sedang menyeringai. Mesin yang terlihat (tanpa fairing), membuatnya seolah sedang memamerkan seluruh ototnya.

MESIN BERINGAS

Mesin Kawasaki Z H2 berkonfigurasi paralel twin empat silinder, berkapasitas 998 cc, berpendingin cairan, DOHC, dengan injeksi bahan bakar dan 16 katup, ditambah supercharger. Mesin ini bertenaga puncak 197hp pada 11.000 rpm, dengan torsi 137 Nm pada 8.500 rpm.

BACA JUGA: TOKYO MOTOR SHOW 2019: Detail dan Spesifikasi Kawasaki Z H2 yang Baru Dirilis

Kedua versi Ducati Streetfighter V4 baru menggunakan mesin Desmosedici Stradale 1.103cc dari V4 Panigale. Pada trim standar, mesin ini menghasilkan 208 hp (153 kW) pada 12.750 rpm, dan torsi 123 Nm pada 11.500 rpm. Tak puas? Anda bisa memesan paket Akrapovic yang mendongkrak tenaganya hingga 220 hp!

Jika kita bandingkan, torsi Kawasaki Z H2 lebih besar, yakni 137 Nm pada 8.500 rpm! Bandingkan dengan Streetfighter V4 yang memiliki torsi maksimal 123 Nm pada 11.500 rpm. Artinya, torsi Kawasaki Z H2 lebih besar, torsi puncak itu juga diraih dalam putaran mesin lebih rendah. Ini akan sangat berguna pada saat berakselerasi.

BACA JUGA: Kelebihan Ducati Streetfighter V4 untuk Melawan Kawasaki Z H2

Dalam urusan performa, bobot juga memegang peranan penting. Bobot Streetfighter lebih ringan (dalam spesifikasi tercatat 178kg). Ducati tidak memberikan keterangan soal apakah yang tertera merupakan bobot kotor atau bersih (siap jalan). Sementara Kawasaki Z H2 berbobot 239 kg (siap jalan).

TEKNOLOGI MUTAKHIR

Keduanya dibekali perangkat elektronika yang hebat. Sebut saja ABS, Kontrol Traksi, dan mode berkendara yang dapat diatur. Kawasaki Z H2 memiliki empat mode pengendaraan yang masing-masing dijalankan melalui sistem IMU Bosch. Setiap mode bekerja dengan KTRC (yang dengan sendirinya mendapat umpan balik dari IMU) dan membantu mengatur kinerja keseluruhan motor untuk skenario yang diberikan. IMU memantau akselerasi sepanjang sumbu longitudinal, transversal dan vertikal, ditambah roll rate dan pitch rate secara internal, sedangkan laju yaw dihitung oleh ECU menggunakan perangkat lunak.

Sementara itu, paket elektronik generasi terbaru pada Streetfighter V4 didasarkan pada 6-axis Inertial Measurement Unit (6D IMU) yang secara instan mendeteksi sudut roll, yaw, dan pitch motor. Ducati Streetfighter V4 juga dilengkapi ABS Cornering EVO, Kontrol Traksi Ducati (DTC) EVO 2, Ducati Slide Control (DSC), Ducati Wheelie Control (DWC), Ducati Power Launch (DPL), Ducati Quick Shift up/down (DQS) EVO 2, Engine Brake Control (EBC) EVO, dan Ducati Electroni Suspension (DES) EVO.

KESIMPULAN

Kami menyukai desain kedua motor ini: bengis dan secara benar membahasakan performa yang disembunyikan oleh mesinnya. Mirip dengan binatang buas berbahaya yang terlihat dari corak, warna, hingga sosoknya.

Di sektor mesin, kapasitas besar membuat Ducati Streetfighter V4 unggul di atas kertas. Namun, berbekal torsi besar milik Kawasaki Z H2 yang dicapai pada putaran mesin rendah plus supercharger, dapat dipastikan pertarungan akselerasi sangat mungkin dikuasai oleh Kawasaki  Z H2.

Oh iya, jangan lupa bahwa Kawasaki H2 mampu mengalahkan akselerasi mobil F1, hingga pesawat jet. Menggunakan mesin yang sama, Kawasaki Z H2 jelas-jelas menjadi “anti toksin” bagi “racun” Ducati Streetfighter V4.

REZA ERLANGGA

 

Last Updates

Blibli.com CAPIT, Menebus Jutaan Produk Dengan “Harga Syok” dan Tambahan Cashback

Jakarta, 8 November 2019 – Blibli.com, sebagai mal online terdepan di Indonesia, menerapkan gamification, atau penggunaan elemen-elemen permainan, sebagai salah satu strategi utama untuk...

Muncul di EICMA 2019, Performa H-D Pan America 1250 Kalahkan BMW R1250GS?

MILAN, 7 November 2019 - EICMA (Esposizione Internazionale Ciclo Motociclo e Accessori), atau yang dikenal pula sebagai Milan Motorcycle Shows, adalah pameran motor paling...

Aprilia RS 250 SP: Motor Balap Millennials Seharga Rp 155 jutaan Lahir di EICMA...

MILAN, 7 November 2019 - Aprilia benar-benar mengejutkan kami di EICMA 2019. Setelah merilis RS 660 terbaru, kini mereka meluncurkan RS 250 SP di...

Diluncurkan di EICMA 2019, Inilah Spesifikasi Lengkap KTM 390 Adventure

MILAN, 6 November 2019 - Setelah bertahun-tahun menunggu momen yang tepat, KTM akhirnya merasa EICMA 2019 adalah tempat terbaik untuk merilis KTM 390 Adventure....

Rilis di EICMA 2019, BMW S 1000 XR 2020 Semakin Dinamis

MILAN, 6 November 2019 – Line-up motor adventure dari BMW Motorrad kembali diperkuat tahun ini, dengan meluncurnya versi update dari BMW S 1000 XR...