Beranda EDITOR'S PICKS New Normal Industri Sepeda Motor Pasca COVID-19

New Normal Industri Sepeda Motor Pasca COVID-19

JAKARTA, Motovaganza.com – Dampak pandemi corona (COVID-19) heboh di otomotif roda empat. Tak banyak terdengar cerita mereka yang ada di roda dua. Padahal sektor sepeda motor juga berdampak tak kalah serius. Rata-rata para pabrikan mengalai penurunan penjualan yang drastis efek wabah, menurunnya permintaan lantaran anjloknya daya beli, serta pelaksanaan social distancing.

Johannes Loman, Ketua Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) mengatakan dampak COVID-19 sangat berat bagi industri roda dua. “Dampak COVID-19 sangat dahsyat, terus terang membuat shock industri roda dua. Penjualan April turun 60-70% dibanding Maret (2020) atau April tahun lalu. Total market (2020) yang kami prediksi 6,4 juta, mungkin bisa turun 40-50%,” ungkap Johannes Loman dalam webinar yang diselenggarakan Markplus Institute beberapa waktu lalu.

Kondisi memang tidak enak. Penjualan motor yang beberapa tahun terakhir terus tumbuh, harus terpangkas hingga setengahnya. Hal ini tak pernah dibayangkan sebelumnya, jelas Loman yang juga masih menjabat sebagai Executive Vice President PT Astra Honda Motor (AHM). Wabah Coronavirus Disease (COVID-19) praktis menjadi penyebab utama jatuhnya penjualan motor.

Serapan motor, memang kebanyakan masyarakat kelas menengah ke bawah. Kelas ekonomi ini dipukul bertubi-tubi oleh COVID-19. Banyak yang diberhentikan dari pekerjaannya. Kalaupun tidak di-PHK dan menerima gaji, mereka memilih menahan uangnya untuk keperluan hidup dan menabung. Prioritas utama tentu saja kebutuhan pokok, urusan membeli motor baru berada di urutan kesekian belas.

Motor juga menjadi alat produksi. Meski bukan secara praktis, namun motor menjadi andalan banyak pengguna untuk berkegiatan saat bekerja. Beda dengan barang produksi lain yang sifatnya konsumtif. Ketika terjadi perubahan pola produksi atau bekerja, maka inisiatif untuk membeli motor pun akan menurun.

Jelang Lebaran

Ngenes-nya, pandemi corona ini meningkat jelang lebaran. Padahal, momentum ini biasanya jadi musim panen penjualan bagi pabrikan otomotif. Tak sedikit yang menaruh harapan besar untuk memenuhi target tahunan pada titik ini. Sekarang, rencana itu pupus.

Faktor berikutnya adalah langkah selektif dari lembaga pembiayaan (leasing). Dalam kondisi seperti ini, mereka meningkatkan uang pangkal (DP) kredit. “DP financing sangat berpengaruh, berputar arah, DP sekarang tinggi, bisa 50-60%,” jelas Dyonisius Beti, Executive Vice President Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) dalam kesempatan berbeda. Peningkatan DP leasing memang upaya lembaga finansial untuk meminimalisir risiko kredit macet dalam situasi seperti ini. Namun sialnya, hal ini berpengaruh pada daya beli konsumen.

Bisa dibayangkan, tadinya Yamaha NMax atau Honda PCX bisa ditebus dengan DP Rp 2 jutaan, sekarang minimal Rp 18 juta harus keluar dari kantong untuk membayar uang muka saja. Motor bergaya mewah yang sebelumnya bisa dinikmati orang dengan gaji Rp 6 jutaan, kini hanya bisa dibeli oleh orang-orang yang gajinya puluhan juta.

Mengarah Digitalisasi

Ada satu hal menarik dipaparkan dalam seminar Markplus. COVID-19 memang memukul industri otomotif. Wabah ini menjadi pendorong perubahan yang mau tak mau harus diikuti, yaitu pola digitalisasi marketing. Adanya perubahan pola kehidupan di tengah wabah, cara beroperasional perusahaan pun menyesuaikan.

“Harus terjadi perubahan beroperasi dengan kondisi konsumen tidak mau bertemu (datang ke diler). Semua proses sebisa mungkin didigitalisasi,” imbuh Loman. Pencarian spesifikasi motor, perbandingan harga dan kualitas, semua informasinya tersedia di laman internet.

Langkah ini juga diamini Dyon. Timnya sudah menyiapkan aplikasi My Yamaha. “Kita harus persiapkan pola konsumen yang berubah online dikombinasikan dengan offline,” tuturnya. Baik Yamaha atau Honda, bahkan sudah menyediakan layanan yang lebih advance. Tak cuma penjualan, namun hingga servis kendaraan di rumah. Komunikasi bahkan dimungkinkan terjadi tanpa keterlibatan fisik sedikitpun.

Pandemi corona memang mengagetkan bagi siapapun itu. Tapi kita tentunya tak boleh menyerah dari situasi. Mencari solusi di tengah setiap permasalahan adalah tantangannya. Penjualan otomotif 2020 boleh turun, namun menyambut musim 2021 dengan strategi yang lebih matang, masih bisa dilakukan.

Baca juga OTO: Bagaimana Industri Sepeda Motor Bisa Bangkit Setelah COVID-19?

IVAN HERMAWAN | RAJU FEBRIAN

Video Terbaru Youtube The Official Oto