Home UPDATES David Mardiono, Pengukir Mesin ‘Ojo Dumeh’

David Mardiono, Pengukir Mesin ‘Ojo Dumeh’

SHARE

YOGYAKARTA, 22 Oktober 2017 — Tak ada yang mengira di balik sosok kalem dan bersahajanya ternyata menyimpan talenta seni yang luar biasa. Dialah David Mardiono, seniman pahat muda asal Mojokerto yang dipercaya Director Kustomfest, Lulut Wahyudi untuk memberi sentuhan seni di ‘Ojo Dumeh’, lucky draw Kustomfest 2017-No Boundaries.

Subscribe Now!..

“Saya dihubungi pak Lulut untuk segera datang ke Jogja untuk mengukir di mesin Ojo Dumeh,” ungkap David seperti dilansir kustomfest.com. Ia mengaku sempat tidak percaya jika sampai diberi kesempatan dan dipercaya untuk langsung berkarya di Ojo Dumeh.

David mengaku ada tantangan besar mengukir di salah satu karya masterpiece Lulut Wahyudi. “Ini pertama kalinya saya memahat di obyek yang juga karya masterpiece pak Lulut, dan ini menjadi tantangan tersendiri bagi saya,” ujar David.

Salah satu tantangan yang dikatakan David adalah dia harus memahat mesin Ojo Dumeh ketika motor tersebut sudah jadi atau siap. “Jadi media yang saya pahat (rocker cover mesin), tidak dilepas dulu. Langsung saya pahat dalam posisi Ojo Dumeh sudah ready untuk dipublikasikan,” ungkap David.

David bercerita sangat berhati-hati saat proses pengerjaan, karena takut merusak bagian lain dari Ojo Dumeh. “Takut merusak cat dan krom di Ojo Dumeh, sangat ekstra hati-hati dalam pengerjaan. Begitu pun tingkat kekuatan pukulan saat memahat,” tutur David.

David kemudian menjelaskan dalam memahat mesin, ritme pukulan harus hati-hati. Tidak bisa terlalu keras dalam memukul karena bisa merusak unsur besi mesinnya. Menurut pengakuan David unsur mesin tidak sekeras unsur batu, tenaga yang dikeluarkan saat memahat lebih besar saat memahat batu.

Ukiran yang dipahat David di mesin Ojo Dumeh berupa tulisan “No-Boundaries” dan gambar Semar yang dibentuk dari tulisan “Ojo Dumeh Tangsah Eling Lan Waspada” memakai bahasa jawa dan dibungkus oleh bunga Lotus. “Sebelum proses memahat, terlebih dahulu saya dan pak Lulut berdiskusi tentang apa yang bakal saya pahat di Ojo Dumeh,” ucap David yang menghabiskan waktu 19 jam dalam proses pengerjaannya.

Hasilkarya David mendapt pujian Lulut. “Janji saya untuk mengangkat seniman lokal bertalenta untuk berkolaborasi ya dimulai dari David ini dengan memahat di Ojo Dumeh,” kata Lulut.

RAJU FEBRIAN

SHARE



Mau Honda CRF150L Tampil Beda? Ini Custom Part dan Apparealnya

JAKARTA, 14 November 2017 – Selain memperkenalkan All New Honda CRF150L, PT Astra Honda Motor (AHM) juga melengkapi calon konsumen...

Edukasikan Kesadaran Berkendara, Shell Sambangi SMK di Jakarta

JAKARTA, 15 November 2017 -- Guna meningkatkan pengetahuan dan kesadaran berkendara dan berlalu lintas yang benar pada generasi muda, khususnya...

Suzuki Bike Meet Malang Dibanjiri Bikers Jawa Timur

MALANG, 14 November 2017 -- Bersamaan dengan pelaksanaan Suzuki Bike Meet Medan, PT Suzuki Indomobil Sales menghimpun 1.082 bikers Suzuki...

Penjualan Honda Verza Melonjak 43%, Jadi Motor Sport Honda Paling Laris

JAKARTA, 14 November 2017 – Honda Verza menjadi model Honda yang paling tumbuh penjualannya pada Oktober 2017 lalu. Verza 150...

Honda CRF150L Dibanderol Rp 31 Jutaan, Ini Spesifikasi Lengkapnya

JAKARTA, 14 November 2017 -- All New Honda CRF150L akhirnya resmi meluncur di Indonesia setelah menunggu cukup lama. Motor adventure...