Home TEST RIDE TEST RIDE: All New Honda CBR250RR, Total Control

TEST RIDE: All New Honda CBR250RR, Total Control

SHARE

JAKARTA, 11 Februari 2017 – Pertarungan motor sport kelas 250cc di Indonesia tengah panas-panasnya. Honda memiliki jagoan yaitu All New Honda CBR250RR yang dihadirkan sebagai bentuk facelift dari model CBR250 sebelumnya. PT Astra Honda Motor (AHM) menghadirkan motor bergenre sport ini sebagai motor di kelas 250cc yang memiliki fitur terlengkap dibandingkan rivalnya seperti Kawasaki Ninja 250 dan juga Yamaha R25.

Honda menggarap serius motornya ini. Mengusung tema, “Total Control” motor berlogo kepakan sayap ini sudah memberikan pesan sporty bagi siapa pun yang melihatnya tanpa harus menungganginya terlebih dahulu. Tidak hanya itu, tema Total Control juga diharapkan memiliki riding position yang terbaik di kelasnya.

Motovaganza dipercaya oleh PT Astra Motor, Main Dealer Honda Motor wilayah Jakarta untuk menjajal kemampuan motor ini. Beragam kesan yang ada dalam pikiran kami saat melihat motor tersebut diturunkan dari mobil towing milik Astra Honda mulai dari, racing, sporty dan keren!

Saat pertama kali duduk di joknya, posisi duduk cukup nyaman. Dengan tinggi badan saya sekitar 172cm, kaki saya bisa menapak permukaan aspal. Tidak hanya kaki, juluran tangan ke bagian stang dengan model underyoke alias stang jepit pun terasa sangat nyaman. Tidak terlalu membungkuk untuk rider. Feeling pijakan kaki hingga posisi setangnya pun masih tetap nyaman untuk menempuh jarak jauh.

Baca Juga:  Honda Riding Assist-e e-bike, Motor yang bisa Berdiri Sendiri

Sekarang saya mencoba menyalakan mesin dual silinder berkapasitas 250cc ini. Tampilan speedometer digitalnya cukup menarik dengan diawali dengan tulisan dot pixel yang membentuk huruf CBR. Kemudian informasi seperti bukaan rpm, kecepatan, bensin meter hingga tampilan jam dan posisi riding mode pun terlihat sangat jelas dengan layar AMOLED.

Saya mengawali perjalanan dengan santai. Bukaan gas di posisi rpm sekitar 3000-4000 rpm dengan mode berkendra comfort. Dalam posisi mode ini, mesin belum mengeluarkan “identitas” asli dari karakter motorsport dengan dual silinder ini. Pegangan stang dan posisi kaki masih terasa nyaman untuk berjalan sekitar kawasan Senayan hingga Gatot Soebroto.

Setelah merasa cukup, saya mulai “menukar” mode berkendara ke posisi Sport. Di posisi ini, mesin terasa sedikit agresif. Tampilan speedometer digital pun berubah posisi “limiter” dari 6000 rpm menjadi 8000 rpm. Sayang cuaca hari itu kurang bersahabat. Saya akhirnya memutuskan untuk menyiapkan tenaga untuk esok hari.

Di hari berikutnya, Saya baru memulai sesi test ride untuk motor yang dibuat di pabrik AHM di Karawang, Jawa Barat ini. Saya memilih perjalanan dalam kota untuk sesi kali ini. Di mulai dari kawasan Bintaro menuju Senayan hingga Jakarta Timur yang menjadi pilihan destinasi kami. Dengan mode berkendara berada di posisi Sport, motor kami geber hingga memaksimalkan kemampuannya. Hal ini saya lakukan mengingat kondisi jalan yang terbilang sepi dan kosong.

Baca Juga:  Ini 3 Jawara Honda Modification Contest 2017

Puas dengan akselerasi dengan tiga mode berkendara, saya pun akhirnya menyimpulkan jika motor ini layak untuk dimiliki bagi Anda yang menginginkan motor sport di kelas seperempat liter ini. Honda CBR250RR memang memiliki nilai tersendiri dibandingkan dengan lawannya seperti Yamaha R25, Kawasaki Ninja 250 dan KTM RC200. Penggunaan suspensi upside down di bagian depan juga membuat penampilan kian sporty dan juga menambah sensasi handling yang berbeda khususnya saat Anda harus melakukan cornering tajam.

Honda mengklaim jika motor yang dibekali dengan mesin dual silinder dengan teknologi DOHC liquid-cooled 4-stroke DOHC 8-valve, paralel twin cylinder ini mampu menghasilkan tenaga maksimal 27,1 kw (36,8PS) / 12.500 rpm dan torsi maksimum hingga 22,5 Nm (2,29 kgf.m) / 10.500 rpm. Tidak hanya itu, postur body yang memiliki fairing dengan muti layer ini pun semakin membuat motor tampak agresif dan modern.

Metode pengetesan secara full to full dan berkendara di Jakarta yang lebih banyak macet dari pada lancarnya. Honda CBR250RR sanggup menempuh jarak 31,5 km dengan konsumsi sekitar 1 liter dengan bahan bakar RON 92. Test tersebut dengan cara berkendara normal, dari macetnya ibu kota dengan kecepatan 40-60 km/jam dan sesekali 80 km/jam jika jalanan agak lengang. Tuas kopling pun tidak terasa begitu keras. Kami menyarankan jika Anda menemui kemacetan saat berkendara menggunakan Honda CBR250RR untuk memindahkan posisi riding mode ke posisi comfort meskipun model stang yang diusung sedikit membuat pegal jika bermacet-macetan di dalam kota yang harus stop and go.

Tidak hanya itu, kaca spion yang sedikit melebar dari bodi cukup nyaman buat memantau kondisi belakang saat riding. Namun begitu menghadapi kemacetan, anda harus berhati-hati agar mentok dengan kendaraan lainnya. Panas hawa mesin tidak begitu menggangu kaki dengan tambahan cover di belakang radiator yang mengarahkan hawa panas mesin ke bawah, jadi area lutut dan paha tidak terlalu panas.

Baca Juga:  Terinspirasi Marquez dan Pedrosa, Pembalap Honda Bidik Sukses di MotorLand Aragon

Rasanya wajar jika Honda membanderol motor anyar miliknya ini dengan harga yang lebih mahal dibandingkan dengan rivalnya. Selain deretan teknologi tercanggih, penggunaan fitur upside down motor ini pun memiliki kemampuan handling yang mantap dengan dimensi body yang kompak dan terbilang slim di antara rivalnya.

ANDHIKA KRESNA

SHARE



“Ojo Dumeh”, Lucky Draw Kustomfest 2017-No Boundaries

YOGYAKARTA, 17 Oktober 2017 --- Lucky Draw Kustomfest di setiap tahunnya selalu mempunyai nama, setiap nama yang disematkan tidak asal...

Gerry Setiawan Sabet Juara Umum di Drag Bike Championship 2017

TANGERANG, 16 Oktober 2017 – Pertamax Motorsport Drag Bike Championship 2017 akhirnya punya juara; Gerry Setiawan. Pembalap muda asal Madiun itu...

Yamaha Bawa Teknologi e-bike di Tokyo Motor Show 2017

TOKYO, 16 Oktober 2017 – Tokyo Motor Show 2017 tak hanya menjadi ajang “pamer” pabrikan roda empat. Beberapa pabrikan roda...

Honda Goldwing 2018, Meluncur 24 Oktober?

TOKYO, 16 Oktober 2017 – Teka-teki mengenai kapan Honda melansir generasi terbaru Honda Goldwing 2018 sedikit terkuak. Honda merilis video...

Gerry Salim Finish Posisi 5 Race 2 ATC Motegi

MOTEGI, 16 Oktober 2017 -- Pembalap binaan PT Astra Honda Motor (AHM) Gerry Salim meraih hasil apik pada balapan kedua...